5 Langkah Menuju Trading Jitu


5 Langkah Menuju Trading Jitu



 Seringkali orang menomor-sekiankan sikap mental. Sehingga begitu terjun di bisnis forex yang dilakukan langsung trading. Akibatnya kerugian yang fatal pun tidak bisa dihindari. Inilah, setidaknya, lima sikap mental yang harus dimiliki oleh (calon) trader/investor supaya kemungkinan untuk berhasil di trading forex lebih besar.
 “Pembuat Aturan” atau “Pelanggar Aturan”
Kebebasan itu paradoks. Artinya semakin orang ingin bebas, semakin pula dia harus mematuhi serangkaian aturan. Hidup ini penuh dengan aturan mulai kita kecil harus mematuhi aturan orang tua, aturan sekolah, aturan berkendara, juga aturan-aturan/hukum negara. Kita harus mematuhinya agar hidup kita teratur dan bebas. Apa jadinya jika kita melangggar aturan tersebut, tentu kebebasan kita yang menjadi taruhannya. Atau setidaknya mengganggu kebebasan orang lain.

Trading forex juga mensyaratkan kita mematuhi serangkaian aturan. Apapun yang bapak/ibu pelajari terkait forex tidak lebih adalah untuk mengerti aturan-aturan yang berlaku di bisnis ini. Dalam analisis fundamental terdapat banyak sekali aturan-aturan berupa berita-berita ekonomi. Jika demand meningkat maka mata uang akan menguat, misalnya. Juga dalam analisis teknikal. Bapak/ibu belajar membaca grafik, mengenali pola candlestick, rumus-rumus Fibonacci, belajar indikator teknis dan lain-lain itu semua adalah aturan-aturan yang harus dipahami. Membuat trading plan, menyusun strategi dan teknik trading adalah contoh-contoh dari bentuk aturan yang lain. Tapi apalah artinya mempelajari dan membuat aturan-aturan itu semua jika pada dasarnya bapak/ibu adalah “pelanggar aturan’? Akan menjadi sia-sia jika semua itu akan dilanggar, bukan? Pastikan bapak/ibu memiliki sikap mental “pembuat aturan” dan berkomitmen tinggi untuk mematuhinya. Trader sukses adalah mereka yang memegang aturan dan menerapkannya dalam trading. Sebaliknya, kegagalan banyak disebabkan kurangnya komitmen ‘to follow the rule’.
 “Pendengar yang Baik” atau “Pendengar yang Buruk”
Apakah bapak/ibu suka menyela pembicaraan orang lain? Menginsterupsi orang yang sedang menceritakan sesuatu sehingga dengan demikian merusak topik pembicaraan? Jika ya, saran saya sebaiknya hati-hati. Kebiasaan tersebut bisa terbawa kedalam trading habit dan menimbulkan resiko yang kurang bagus.

Pada saat kita trading, sebenarnya kita sedang mendengarkan sebuah cerita. Yaitu “the market story” yang diceritakan oleh grafik. Dia berbicara mengenai keadaan pasar, psikologi pasar, kondisi kekuatan buyer dan seller, yang kesemua itu harus kita dengarkan baik-baik. Kita harus mampu menangkap cerita-ceritanya supaya kita paham apa yang terjadi di pasar. Menjadi pendengar yang baik berarti kita memfokuskan pada apa yang sedang kita hadapi, yaitu market. Tanpa mampu memfokuskan saya adalah mustahil kita bisa sukses di bisnis ini, atau juga dibisnis yang lain.


“Mengendalikan Emosi” atau “Dikendalikan Emosi”
Orang-orang sukses dibidang keuangan selalu mampu mengambil keputusan bisnisnya tanpa melibatkan emosinya. Boleh percaya atau tidak, bisnis yang sukses tak lebih adalah membuat keputusan tanpa emosional dan menjalankannya yang secara ekonomi masuk akal. Sebaliknya kegagalan bisnis bisa terjadi berawal dari keputusan-keputusan yang tidak masuk akal dan sangat emosional. Ambil contoh, dengan tetap mempertahankan karyawan yang tidak produktif hanya karena kita menyukainya tentu akan menimbulkan dampak sosio-ekonomi yang tidak baik dan beresiko, bukan?.

Terlebih lagi dalam trading forex. Ada satu jargon bahwa musuh kita trading adalah diri kita sendiri. Maksudnya tak lain adalah emosi kita. Trading yang didorong karena kita “suka” trading, atau masuk posisi karena mental ingin balas dendam atas kerugian sebelumnya tentu sangat riskan. Trader profesional dituntut untuk mampu dan terbiasa mengambil keputusan yang cerdas, logis, dan tanpa emosional. Jika bapak/ibu dikendalikan oleh emosi saat trading, tentu kemungkinan kehilangan uang akan sangat besar. Trader yang berhasil selalu mampu mengendalikan emosinya, sebaliknya trader yang gagal selalu dikendalikan oleh emosinya.
“Takut Berbuat Salah” atau “Mentoleransi Kesalahan”
Semua orang membuat kesalahan, tapi orang bijaksana selalu belajar dari kesalahan. Kesalahan menunjukan pada kita bagian mana yang perlu diperbaiki. Tanpa kesalahan, mustahil kita bisa tahu kekurangan kita. Tahukah bapak/ibu kesalahan terbesar dalam hidup? Yaitu saat kita menghindari situasi yang mungkin kita akan berbuat salah. Orang kuat adalah mereka yang berani mengambil keputusan meskipun ada resiko berbuat salah. Orang kuat lebih banyak membuat kesalahan daripada orang lemah. Orang kuat siap berbuat salah, mentertawakannya, belajar darinya, dan menjadi semakin kuat karenanya.

Dalam trading forex, tidak ada satu orangpun yang selalu benar dalam menganalisis pasar. Resiko kesalahanpun terasa perih karena itu artinya kerugian investasi. Tapi trader profesional tahu apa yang harus dilakukan dengan kesalahan demi kesalahan yang terjadi. Dia belajar dan memperbaiki strategi tradingnya. Kesalahan adalah guru karenanya harus disikapi sedemikian rupa sehingga tidak justru membuat kita depresi dan putus asa. Jika bapak/ibu sudah siap untuk mentoleransi kesalahan trading, maka itu akan menjadi modal yang sangat berharga untuk mencapai keberhasilan di bisnis ini.
 “Fokus Masa Depan” atau “Fokus Masa Lalu”
Pernahkah bapak/ibu kehilangan sesuatu? Maksud saya sesuatu yang sangat berharga dalam hidup, yang terjadi akibat kesalahan sendiri? Saya yakin setiap orang pernah mengalaminya, dalam takaran yang berbeda-beda. Mungkin berupa uang, orang yang dicintai, properti, kesempatan, dan lain sebagainya. Tidak masalah. Yang menjadi masalah adalah berapa lama waktu terbuang untuk menyesali kesalahan tersebut. Seberapa parah bapak/ibu dirundung penyesalan dengan terus berandai-andai jika tidak begini jika tidak begitu. Jika bapak/ibu mempunyai sikap mental seperti saran saya adalah "Rencanakan transaksi anda dan transaksikan rencana anda"
Diantara sepuluh kali trading bisa jadi tiga atau empat kali kita salah, dan berakibat kerugian yang tidak kecil. Trader yang berhasil selalu mampu melepaskan diri dari sikap menyesali masa lalu. Dia akan kembali fokus ke trading berikutnya. Menatap masa depan. Tanpa dibebani mental berandai-andai yang tidak perlu, malah jika itu terjadi bisa membahayakan trading berikutnya.
Trading psikologi merupakan aspek terpenting dari kesuksesan pedagang. Hal ini mungkin mengejutkan beberapa pembaca, khususnya mereka yang baru untuk perdagangan. Namun, susunan psikologis pedagang lebih penting daripada pengetahuan pasar, analisis pasar, dan bahkan uang manajemen. Alasan psikologi begitu penting adalah bahwa bahkan keterangan terbaik dapat terdistorsi oleh pola pikir miskin.

Kebanyakan pedagang baru berpikir kunci untuk mengambil keuntungan dalam perdagangan adalah mengetahui lebih banyak tentang pasar. Sebagai contoh, sebagian besar pedagang baru menyumbat layar mereka dengan setiap indikator mereka dapat menemukan, membaca tren PDB Eropa, dan merasa bahwa pedagang pro memiliki semacam pengetahuan rahasia. Namun, mau tidak mau ini tidak memberikan hasil yang luhur pedagang novis berharap untuk mencapai.

Setelah menyadari bahwa informasi pasar yang berlebihan tidak akan membantu (dan mungkin sakit) hasil, saat berikutnya kebenaran sebagian besar pedagang adalah uang manajemen. Sebaliknya untuk trading 1 lot setiap kali, atau bahkan perdagangan maksimum yang banyak account mereka akan memungkinkan, para pedagang ini menyadari kerugian yang akan terjadi tidak peduli apa. Ketika Anda menyadari bahwa setiap orang kadang-kadang kehilangan, mudah untuk melihat mengapa pengelolaan uang yang diperlukan. Ini adalah langkah besar, tetapi tidak menjamin kesuksesan.

Now, don't get me wrong, Anda perlu memiliki suatu bentuk analisis dan bentuk uang manajemen untuk keuntungan dalam jangka panjang. Dengan kata lain, Anda memerlukan tepi yang bila diterapkan dengan pengelolaan uang yang tepat mengarah ke pengembalian positif selama banyak perdagangan. Pengelolaan uang besar tanpa tepi hanya akan berarti Anda kehilangan uang Anda lebih lambat. Sebuah strategi yang sangat besar tanpa uang manajemen akan mengarah pada tak terelakkan meledak. Namun, tanpa pola pikir yang tepat, hampir mustahil untuk terus mendapatkan hasil yang baik dalam jangka panjang.

Intinya adalah bahwa pola pikir miskin dapat menyabot bahkan yang terbaik strategi trading atau strategi pengelolaan uang. Aku bisa menulis tentang hal ini panjang lebar, tetapi kita akan melihat salah satu contoh kunci untuk saat ini. Terbesar dalam perdagangan tes psikologi terjadi selama penarikan. Hal ini terjadi ketika seorang pedagang mendapatkan dalam "keterpurukan" dan memiliki hasil yang buruk untuk jangka waktu tertentu. Biasanya yang paling merusak drawdowns menghilangkan sejumlah besar keuntungan yang diperoleh dengan susah payah.

Perlu diketahui, drawdowns sepenuhnya normal. Setiap orang mempunyai mereka di kesempatan. Namun, kuncinya adalah bereaksi dengan benar untuk drawdowns. Inilah sebabnya mengapa psikologi perdagangan begitu penting. Reaksi alami selama penarikan adalah mengubah strategi Anda. Kadang-kadang pedagang bahkan akan mengambil perdagangan tanpa alasan sama sekali, kecuali untuk kesempatan putus asa keuntungan. Dengan asumsi Anda yakin bahwa metodologi adalah suara, tidak ada alasan untuk mengubah apa pun selama penarikan. Bahkan, yang paling penting adalah waktu untuk mengikuti dasar-dasar. Pikirkan tentang pemukul bisbol dalam merosot. Kadang-kadang mereka akan mengubah sikap mereka, tetapi biasanya mereka tetap sikap dasar yang sama dan ayunan. Sebaliknya, mereka fokus pada fundatmentals menjaga kepala mereka tetap, menjaga tangan mereka kembali, dan seterusnya. Untuk beberapa alasan pedagang cenderung panik dalam situasi ini dan mengubah segalanya. Ini mengarah ke penarikan yang lebih besar, yang biasanya berakhir ketika pedagang beralih kembali ke strategi utama mereka.

sumber: campus forex

2 comments: